Jika Aku Mati Malam Ini

Dalam catatan diary Airi yang ke sekian kalinya. Dia nulis Gini…..

“Siang hari kemaren aku nggak sengaja buka Portal mahasiswa, iseng iseng barangkali udah keluar nilai ujian akhir semester kemarin udah keluar. Dan ternyata emang udah ada beberapa yang keluar. Diantaranya mata kuliah yang paling atas letaknya di tabel itu keterangannya gini nilai : E | Tidak Lulus |
Haduhh.. ya Allah.. bener kan…
Sumpah down banget. Ga tau apa yang ada di pikiranku. Takut ga lulus dalam waktu 4 tahun. Takut ga bisa ngambil SKS full. Sedih udah ngecewain ibuk. Semua dehh…
Sampek ga sadar tangisku histerisku pun pecah untuk yang kedua kalinya setelah kejadian 3 tahun yang lalu itu.
Yak, aku nangis sejadi-jadinya. Nangis dan nangis terus sampek malem. Pokonya kalo inget masalah itu pasti nangis lagi. Sumpah mirip ABG labil gitu. ini mata sekarang aja juga masih tembem ga bisa melek 100%.
Satu yagn bikin aku bener-bener ngrasa down. Ibukku. Yak, ga tau kenapa aku udah nyadar hal ini pasti bakal ngecewain dia tapi aku juga ga sanggup kalo mesti terus terang ke dia apa yang terjadi sebenernya di aku. Aku ga tega.
Tapi disisi lain aku juga kayak ngrasa udah ga kuat gitu. Ini semua pura-pura. Aku pura-pura hidup di kota ini menuntut ilmu dengan harapan akan lulus tepat waktu dengan prestasi membanggakan dan selanjutnya punya karir yang sukses.
Itu ga bener!!! Itu cuma pura-pura. itu cuma angan-angan ibu dan cerita palsuku.!!!

YA Allah.. Astagfirullah…
Allah punya rencana apasih dibalik semua ini…?????
3 tahun itu ga lama tapi buat ku itu cukup menyiksa batinku.

Tadi malem aku hampir aja ngomong yang sejujurnya ke ibuk. Tapi aku mikir lagi. Aku tetep ga tega. Sampek -sampek aku punya pikiran kotor “aku ingin mati”. Yak, aku membayangkan aku berdoa, aku meminta aku akan mati saja malam itu dan.. ternyata Allah mengabulkannya. Pasti bebanku bakalan ilang. Aku ga bakal sedih lagi. Aku ga harus pura-pura lagi. Aku pergi. Dan ibuk ga kepikiran lagi.

Tapi aku masih sadar kok. Aku ga punya cukup amal baik buat bekalku di alam sana. bener sih aku udah lepas urusan duniawi tapi di dunia yang sana??? mau makan pakek apa??? iya kalo ada temennya??? kalo kagak???
Cukup 3 jam aja pikiran itu nyempil di otakku. Aku ga boleh gitu.

Cuzz… aku coba cari hiburan di dunia tempatku membuang sampah-sampahku, dunia twitter. Aku coba ngetwit gini

@airi
Jika aku berdoa aku akan mati malam ini dan Tuhan mengabulkan | …

dan aku dapet sautan dari follower aku, dia bilang gini

keceng arok @kecengarokpasti cowokmu berseru “selamat datang kebahagiaan” RT @airi: Jika aku berdoa aku akan mati malam ini dan Tuhan mengabulkan | …

Senyum semburat mulai muncul di wajahku. Abisnya lucu sih jawabannya… Hmmm..it’s okey pikiran kotornya udah mulai ilang. terus aku jawab

@airi
@kecengarok untungnya jomblo jd ga ada yg beseru kayak gitu :p
ehhh dia jawab lagi 

@kecengarok
@airi saakene rek..sek jomblo. durung rabi.. mati.. ckckckckc
hahahahhaaha ….lepas juga deh ketawanya… 
Tapi okelah dari guyonan ala twitter itu aku juga mikir lagi. Kok cek ngenesnya aku kalo aku bener-bener mati malem ini. Masih jomblo, belum kawin, ehh udah mati…. Maksih cak  @kecengarok Guyonannya…

Dan satu lagi, aku coba share pikiran kotorku itu ke temenku yang lain, tapi via sms ni…
aku : Jika aku berdoa aku akan mati malam ini dan Tuhan mengabulkan | …
naf’an : kenapa?
aku : berarti aku bakalan mati di umur ke 20
naf’an : bisakan aku seperti itu?
aku : jangan
naf’an : kenapa?
aku : eman, hidupmu masih panjang

ehhh dia ngeyel…

naf’an: kenapa kau boleh tapi tidak dengan ku?
aku : kan beda, hidupmu hidupmu, hidupku hidupku, ya kan?
naf’an : kita sama2 manusia, kalo aku nggak kenapa orang lain bisa?
aku : sama2 manusia tapi beda pemikiran
naf’an : apa pemikiran seperti ku juga bisa punya ?
aku : tergantung, aku ga ngerti pemikiranmu
naf’an : kalo gitu, ijinkan aku bertanya kenapa kau punya pemikiran seperti itu?
aku : karena kejadian 3 tahun yang lalu itu
naf’an : bisakah di ceritakan lebih detail?
aku : ga usah naf’an, terlalu ribet
naf’an : kalo gitu, di cancel saja pemikirannya dan sebisa mungkin ga usah di coba punya pikiran yang serupa, ribet

Yak,sebuah obrolan yang mbulet dengan bahasa yang ga jelas banget tapi ketemu juga konklusinya. Terakhir jawabanku dan juga harapanku atas sarannya
aku : I’ll try🙂

Thanks kawan sarannya. 
Dan sekarang meski masih ngrasa nyesek banget liat kenyataan yang ada, aku coba tetep fight. Aku emang udah ga kuat tapi aku akan coba sekali lagi. Yang bilang hidup ini indah, BULSHITT aku ga percaya. Hidup ini sesungguhnya ga indah dan nyiksa banget tapi sekali lagi aku coba bertahan, bertahan dan betahan. Allah bersamaku….”

 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: