Mestinya #LOVEJULY

Aku gak bisa nulis apa-apa
terlalu banyak ya ada disini (baca: dipikiran)
tempat sampah ini rasanya ta cukup menumpahkan segalanya
*lebay mode on

pokoknya campur-campur lah
*tahu campur didepan kost aja kalah dah
mulai dari yang gak lulus ujian
terus yang pengen mati segala
mikir kuliah SP yang gak jadi gara2 males ngurus administrasinyalah
ini lagi ada makhluk yang tiba2 bikin galau tingkat PNS
hmmm….
tau dehhhhh >o< PUSING~

Cinta Terhalang Kasta??

untuk kesekian kalinya …aku jatuh cinta…yak, aku sedang jatuh cinta sekarang. seperti yang udah aku bilang sbelumnya, kalo jalan hidupku itu rasa-rasanya tuh kayaknya ga pernah bahagia gitu. apalagi 3 tahun terakhir ini, setelah “perisiwa” itu. rasanya hatiku sakit banget. sakit sama semuanya. sampek sekarnagpun jika di ditanya pun aku masih sakit. dari pikiran itulah kayaknya yang bisa nyembuhin hatiu cuma satu. yaitu kekasih. seorang pendamping hidup. makanya aku ga mau sembarangan milih orang yang bisa jadi pendampingku. meski udah ada sih yang jatuh bangun ngejar aku dan kalo dibilang dia ga pamrih banget cintanya sama aku, aku masih ngrasa dia ga cocok. oke secara fisik dan materi dia bisa tapi secara hati dia belom bisa jadi pengobat hatiku. aku ga bisa. dan baru-baru ini tau ga?? aku kayaknya nemu in sosok itu. ga jauh-jauh juga sih. setelah khayalanku melayan gentah kemana mencari, menebak-nebak siapa nanti yang bakal jadi sosok pengobat hati itu. ehh kok ya ketemunya sama temen lama. temen SMp. lama sih ga ketemu. tapi setelah ketemu dan mencoba mengingat siapa dia, terus pada akhirnya aku tau kondisi nya sekarang dan dia tau kondisiku juga. tanpa terasa sebenernya aku kagum dengan pribadinya. sepertinya dia bisa jadi pengobat hati itu. ini bukan hal yang mendadak. sejak aku ga ketemu sama dia, terus waktu ketemu lagi itu udah dalam jangka waktu yang lama sampai akhirnya aku putuskan aku suka dia.

tapi aku ga bodoh, aku tau gimana keadaanya sekarang. aku ga mungkin mengharapkan yang lebih dari hubungan pertemanan kita. dia sekarang ga kuliah. dia cuma lulus SMA. yak, itu faktor utamanya. bukannya aku matre tapi aku orang yang setia. itu rumus yang bikin semua itu ga bisa diharapkan lebih. cukup disempen aja ya vira. hehe paling ga aku tau lah kira2 ke depannya aku mesti cari yang kurang lebihnya jiwa dan pribadinya kayak dia.

tapi suatu hari dia nglakuin sesuatu yang mancing emosi banget. dia bilang ANJING ke aku. lewat sms tapi. ya aku pikir dia cuma salah kirm gitu. tapi kok ternyata di facebook juga bilang gitu. aku sempet mikir, ini anak kenapa sih??? secara kan aku ga ngrasa salah apa-apa ya. eh ternyata beberapa hari kemuadian dia bilang ke aku, kalo ternyata semua cewek itu sama aja. termasuk aku. makanya aku di bilang anjing gitu. ga paham ya? oke jadi intinya gini. beberapa waktu sebelumnya dia emang sering banget contak2 aku gitu, baik lewat sms, telepon atau lewat facebook. yaa karena aku sadar aku ga boleh terlalau deket dan ngasih harepan ke dia, ya aku cuekin aja semuanya, bukannya ga nganggep sih cuma aku buat semua biasa aja gitu kayak temen2 yang laen. ehhh ternyata aku dibilang anjing. ga nyadar apa dia sama keadaannya sekarang. ??aku sih udah ngambil kesimpulan kalo akhir2 ini di mengharapkan aku. yak terbukti itu dari semua perlakuannya ke aku.

nah dari kata-katanya yang kasar itu kita sempet debat gitu, aku coba menetralkan suasana,aku coba bilang ke dia kalo aku paham apa yang dia maksud tapi… aku juga tegaskan ke dia saat itu kalo ga semuanya tentang aku dia tau. aku ga sama kayak yang lainnya. aku ga mau di samain sama yang lainnya dan seketika itu juga aku keceplosan bilang ke dia kalo sebenernya aku kagum sama pribadinya dan aku mengharapkan dia. sebuah tindakan yang salah memang, tapi itulah yang aku lakukan.

beberapa hari berlanjut tapi tidak ada reaksi apa-apa antara kita berdua. sampai-sampai pas aku lagi buka facebook ga sengaja aku baca statusnya gini:

“setelah menimbang, menimbang dan menimabng, andalah pilihan saya. semoga anda bisa setia untuk selamanya”

awalnya aku Gr dan mikir kalo yang dimaksud itu adalah aku. dan ternyata beberapa menit kemudian ada telepon dari dia. sumpah aku kaget dan sumpah juga aku langsung mikir kalo emang bener, yang di status itu emna gkau yang dimaksud. tapi aku ga berani ngangkat. takut. sumpah.aku udah ngira dia bakal nembak aku huhuhuhu.dan akhirnya cuma lewat sms dia memulainya. dia bilang gini:

“jujur aku cukup mengharapkanmu untuk jadi teman curhatku, teman sharing, teman spesialku walaupun aku sempet minder, rendah diri dengan diriku sendiri namun bagaimanapun juga aku tak bisa memendam perasaan ini. maukah kau jadi kekasihku? teman suka maupun duka, berusaha jadi yang terbaik untuk selamanya?”

dari caranya mengungkapkan, aku suka. aku banget. tapi sayang… tetep ga bisa…oke kalo sekarang kita emang udah jalan tapi ga untuk selamanya pasti… aku ga bsa…

maaf…

Jika Aku Mati Malam Ini

Dalam catatan diary Airi yang ke sekian kalinya. Dia nulis Gini…..

“Siang hari kemaren aku nggak sengaja buka Portal mahasiswa, iseng iseng barangkali udah keluar nilai ujian akhir semester kemarin udah keluar. Dan ternyata emang udah ada beberapa yang keluar. Diantaranya mata kuliah yang paling atas letaknya di tabel itu keterangannya gini nilai : E | Tidak Lulus |
Haduhh.. ya Allah.. bener kan…
Sumpah down banget. Ga tau apa yang ada di pikiranku. Takut ga lulus dalam waktu 4 tahun. Takut ga bisa ngambil SKS full. Sedih udah ngecewain ibuk. Semua dehh…
Sampek ga sadar tangisku histerisku pun pecah untuk yang kedua kalinya setelah kejadian 3 tahun yang lalu itu.
Yak, aku nangis sejadi-jadinya. Nangis dan nangis terus sampek malem. Pokonya kalo inget masalah itu pasti nangis lagi. Sumpah mirip ABG labil gitu. ini mata sekarang aja juga masih tembem ga bisa melek 100%.
Satu yagn bikin aku bener-bener ngrasa down. Ibukku. Yak, ga tau kenapa aku udah nyadar hal ini pasti bakal ngecewain dia tapi aku juga ga sanggup kalo mesti terus terang ke dia apa yang terjadi sebenernya di aku. Aku ga tega.
Tapi disisi lain aku juga kayak ngrasa udah ga kuat gitu. Ini semua pura-pura. Aku pura-pura hidup di kota ini menuntut ilmu dengan harapan akan lulus tepat waktu dengan prestasi membanggakan dan selanjutnya punya karir yang sukses.
Itu ga bener!!! Itu cuma pura-pura. itu cuma angan-angan ibu dan cerita palsuku.!!!

YA Allah.. Astagfirullah…
Allah punya rencana apasih dibalik semua ini…?????
3 tahun itu ga lama tapi buat ku itu cukup menyiksa batinku.

Tadi malem aku hampir aja ngomong yang sejujurnya ke ibuk. Tapi aku mikir lagi. Aku tetep ga tega. Sampek -sampek aku punya pikiran kotor “aku ingin mati”. Yak, aku membayangkan aku berdoa, aku meminta aku akan mati saja malam itu dan.. ternyata Allah mengabulkannya. Pasti bebanku bakalan ilang. Aku ga bakal sedih lagi. Aku ga harus pura-pura lagi. Aku pergi. Dan ibuk ga kepikiran lagi.

Tapi aku masih sadar kok. Aku ga punya cukup amal baik buat bekalku di alam sana. bener sih aku udah lepas urusan duniawi tapi di dunia yang sana??? mau makan pakek apa??? iya kalo ada temennya??? kalo kagak???
Cukup 3 jam aja pikiran itu nyempil di otakku. Aku ga boleh gitu.

Cuzz… aku coba cari hiburan di dunia tempatku membuang sampah-sampahku, dunia twitter. Aku coba ngetwit gini

@airi
Jika aku berdoa aku akan mati malam ini dan Tuhan mengabulkan | …

dan aku dapet sautan dari follower aku, dia bilang gini

keceng arok @kecengarokpasti cowokmu berseru “selamat datang kebahagiaan” RT @airi: Jika aku berdoa aku akan mati malam ini dan Tuhan mengabulkan | …

Senyum semburat mulai muncul di wajahku. Abisnya lucu sih jawabannya… Hmmm..it’s okey pikiran kotornya udah mulai ilang. terus aku jawab

@airi
@kecengarok untungnya jomblo jd ga ada yg beseru kayak gitu :p
ehhh dia jawab lagi 

@kecengarok
@airi saakene rek..sek jomblo. durung rabi.. mati.. ckckckckc
hahahahhaaha ….lepas juga deh ketawanya… 
Tapi okelah dari guyonan ala twitter itu aku juga mikir lagi. Kok cek ngenesnya aku kalo aku bener-bener mati malem ini. Masih jomblo, belum kawin, ehh udah mati…. Maksih cak  @kecengarok Guyonannya…

Dan satu lagi, aku coba share pikiran kotorku itu ke temenku yang lain, tapi via sms ni…
aku : Jika aku berdoa aku akan mati malam ini dan Tuhan mengabulkan | …
naf’an : kenapa?
aku : berarti aku bakalan mati di umur ke 20
naf’an : bisakan aku seperti itu?
aku : jangan
naf’an : kenapa?
aku : eman, hidupmu masih panjang

ehhh dia ngeyel…

naf’an: kenapa kau boleh tapi tidak dengan ku?
aku : kan beda, hidupmu hidupmu, hidupku hidupku, ya kan?
naf’an : kita sama2 manusia, kalo aku nggak kenapa orang lain bisa?
aku : sama2 manusia tapi beda pemikiran
naf’an : apa pemikiran seperti ku juga bisa punya ?
aku : tergantung, aku ga ngerti pemikiranmu
naf’an : kalo gitu, ijinkan aku bertanya kenapa kau punya pemikiran seperti itu?
aku : karena kejadian 3 tahun yang lalu itu
naf’an : bisakah di ceritakan lebih detail?
aku : ga usah naf’an, terlalu ribet
naf’an : kalo gitu, di cancel saja pemikirannya dan sebisa mungkin ga usah di coba punya pikiran yang serupa, ribet

Yak,sebuah obrolan yang mbulet dengan bahasa yang ga jelas banget tapi ketemu juga konklusinya. Terakhir jawabanku dan juga harapanku atas sarannya
aku : I’ll try🙂

Thanks kawan sarannya. 
Dan sekarang meski masih ngrasa nyesek banget liat kenyataan yang ada, aku coba tetep fight. Aku emang udah ga kuat tapi aku akan coba sekali lagi. Yang bilang hidup ini indah, BULSHITT aku ga percaya. Hidup ini sesungguhnya ga indah dan nyiksa banget tapi sekali lagi aku coba bertahan, bertahan dan betahan. Allah bersamaku….”

 

Maaf Saya Belum Bisa Pulang

Dia adalah seorang mahasiswa yang berasal dari Jawa Timur yang kebetulan beruntung kuliah di salah satu kota besar Di pulau Jawa. Bukannya dia tidak rindu dengan orang tuanya, dan bukannya permasalahan biaya pulang. tapi dia lebih merasa memiliki beban moral jika pulang ke kampung halamannya apalagi moment bulan suci Ramadhan. Pasti kalau dia pulang kampung dia di suruh menjadi penceramah atau memimpin pengajian ibu-ibu di komplek rumahnya, dia belum bisa. Padahal sebenernya dia kuliah di universitas yang  notabene berlatar belakang agama.
Ibunya sudah menawarinya untuk pulang dan ongkos pulangnya sudah mau ditanggung oleh ibunya. Tapi dia belum siap, masih banyak yang perlu dia persiapkan sebelum pulang. Dia belum bisa membuktikan kepada orang di kampungnya khususnya kepada kedua orang tuanya kalau dia benar-benar kuliah di kota. Belum ada yang bisa dia banggakan.

Mudah-mudahan diliburan selanjutnya dia bisa pulang untuk melepas rindunya, bisa membanggakan orang tuanya dan bisa membuktikan kepada semua orang di kampungnya kalau dia benar-benar kuliah di kota dan biaya kuliah yang diberikan orang tuanya selama ini tidak sia-sia.
Sebenarnya melalui tulisan ini dia hanya ingin menyampaikan kalau dia sebenarnya juga rindu kepada orang tua tercintanya. Ibu dan bapaknya.

*dapet inspirasi dari kang Ali Rahman

My May

Mei..

Sepertinya hariku sedikit berbeda dengan satu bulan yang lalu, April. Awal bulan alhamdulillah bisa sebentar nyambangi ibuk sama keluarga di rumah. Lumayan, udah sebulan nggak pulang rasanya kangen banget sama yang ada dirumah. Dan alhamdulillah semuanya sehat. Bapak, ibuk, adek semuanya sehat termasuk embah yang kondisinya jauh lebih baik dari sebelumnya (kira2 sebulan sebelumnya), meski emosinya tetep aja suka meledak-ledak.

Mei, kuliah ku juga berubah dari bulan sebelumnya. Yap… bisa ditebak seperti semester2 sebelumnya,kalo udah menginjak tengah semester gini pasti udah mulai deh malesnya. Tapi meski gitu,tetep…ada batesannya neng ya…*nasehatin diri sendiri

Mei juga menjadi penentuan buat Yola. Tanggal 10 kemaren,hari Senin dia harus ngikuti Ujian Akhir bertstandart Nasional. Kalo dulu aku selalu deg-degan kalo pas waktu2 ujian kayak gini, kali ini aku juga ikut deg-degan. Terbesit ada pikiran, “kira besok dia bisa apa nggak ya??”. Nggak kalah sama diriku sendiri, kurang lebih 3 bulan sebelumnya aku tirakatin tu anak. Kan nggak enak juga sama keluarganya kalo sampek dia nggak lulus (na’udzubillahimin dzaalik). Berharap yang terbaik aja buat Yola. *balada guru les *eaaaa…

Mei dipertenganhan, tepatnya seminggu yang lalu, my bro yang jadi bos warnet pulang ke sweete home nya ngikutin si adek bayi Aira yang kalo di sini (Surabaya) nggak ada yang ngrawat. Alhasil keuangan warnet akulah yang disuruh pegang. HADEEWWHH..!! kayak nggak tau aja manajemen keuangan ku sendiri kayak apa. Berantakan poll. Padahal yang lebih senior disini ada loh. Tapi okelah, aku ambil positipnya. Dari sini, kepercayaanku di uji. My bro ngasih tanggung jawab ini ke aku dan aku harus jaga baik2 kepercayaan ini. Ya!!! aku bisa!!!

Semoga nggak ada yang mengecewakan di Mei ini…

Dia Dia Dia 2

DIA mengenal Airi dari sejak duduk di bangku mungil alias bangku taman kanak-kanak. Makhluk bertubuh tinggi,berkulit putuh, berbadan kurus dan berwajah tampan itu begitu mengagumi pribadi Airi dari kecil. Bahkan ketika Airi harus kencing dicelana gara-gara ia tak berani meminta izin ke ibu gurunya untuk kebelakang pun mungkin sampai sekarang masih di ingat oleh makhluk itu.

Masa SD,SMP,SMA terlewat begitu cepat dalam hidup Airi hingga pada masa penentuan masa depan ini ia dipertemukan lagi dengan sosok makhluk itu. Dan fatalnya, makhluk itu hadir pada saat yang tepat. Pada saat hati Airi terlalu hampa,terlalu tertekan dan terlalu sakit untuk diungkapkan dengan kata-kata. Dia datang pada saat Airi tak mau lagi percaya pada orang-orang disekitarnya. Dia datang pada saat Airi butuh setetes air untuk sekedar membasuh luka hatinya. Pada saat itu Dia bagaikan tangan malaikat bagi Airi.

Secepat masa SD, SMP, dan SMAnya, selama itu pula makhluk itu begitu mengagumi kepribadian Airi. Dan pada saat Airi jatuh, ia ada disampingnya selam tepat 6 bulan berikutnya.

Tapi seketika dalam 6 bulan itu Airi mulai sadar bahwa ia terlalu jauh melanggar prinsip hidup yang dibuatnya sendiri yakni “NO MAN. NO PACARAN. NEVER. FOREVER!” Dan seketika itu pula ia berbalik arah 180deajat dari tempatnya sekarang.

Airi mulai sadar bahwa meski ia sedang jatuh, sedang tak percaya kekuatan Tuhan, sedang tak percaya pada semua orang, sedang sakit hati pada semua orang, dan sedang mencari temapt sandaran, ia tak seharusnya melanggar prinsip hijab dalam hidupnya.

“Astaghfirullahal’adzim…” begitu hatanya sambil menggelengkan kepala jika teringat kelakuannya selama 6 bulan belakangan bersama makhluk berbadan kurus itu.

Kini, 6 bulan berlalu. Ia cukup mengambil sikap bijak terhadap makhluk itu. Diputuskanlah hubungan spesial itu dan mereka kini hanya berkawan biasa saja. Tak kalah bijak, makhluk berbadan kurus itupun menerima dengan lapang hati apa yang menjadi keputusan Airi, meski pada lubuk hati Airi yang paling dalam Airi memohon, “Tuhan,jangan DIA jodohku…”
***

Dia Dia Dia 1

DIA begitu pendiam, berkulit putih, berwajah polos dan auranya begitu… teduh. Festival Art tanggal 11 Januari itu memepertemukan mata Airi dengan penampilan mellownya. Lantunan suaranya ketika membawakan lagu “Pelangi- Boomerang” cukup membuat mata Airi tak berkedip. Setelah even usai, cuma makhluk berkaos hijau dan celana putih itu saja yang ada dipikirannya. Tanpa memikirkan kontroversial seluruh penghuni sekolah tentang dirinya dan modern dance yang dibawaknnya tadi.

Bagai detektif profesional, tak henti ia cari tau tentang makhluk berkaos hijau dan celana putih itu. Sampai pada akhirnya, di tengah profesi barunya sebagai detektif-detektifan profesional ia temukan fakta bahwa 10 hari makhluk itu akan sudah harus menginjakkan kaki keluar dari sekolahnya. Dia udah lulus maksudnya.

Sehabisnya jadi detektif profesional, giliran sekarang ia menjadi seorang cewek yang bisa dibilang tidak tau malu dan tidak sopan. Dihari kelulusan makhluk itu, tak tau apa yang ada dalam pikirannya, Airi terang-terangan menyatakan perasaan kagumnya pada makhluk itu. Ohh… suatu hal yang tak pernah terbayangkan bagi Airi.

Eniwei…justru dari berawal dari hal memalukan itulah hingga 4 tahun berikutnya Airi masih bisa berkomunikasi baik dengannya. Sambil sesekali terselip dalam doanya, “Tuhan … Semoga DIA jodohku…”

***

Previous Older Entries

Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.